Mengenal Alat Kesehatan Radiologi

Alat kesehatan untuk Radiologi – Pemeriksaan organ dalam tubuh manusia dapat dilakukan dengan menggunakan foto sinar –x. Sinar ini petama kali dipraktekan oleh William Rontgen yang berhasil menfoto tulang di tangan istrinya. Bagaimana prisip sinar rontgen sebagai alat kesehatan untuk pemeriksaan radiologi ? Silahkan baca sampai  habis artikel ini.

Cara Kerja Foto Rontgen

 

Foto rontgen di gunakan oleh para dokter untuk melihat kondisi bagian dalam tubuh pasien. Lewat hasil ronsen inilah dokter bisa mengetahui bagaimana kesehatan paru-paru, jantung, bagian dalam perut, dan bagian-bagian dalam tubuh pasien yang lain. Dari foto ronsen jugalah kita dapat mengetahui keadaan tulang-tulang. Apakah ada yang patah, bengkok, atau ada ketidak normalan sambungan antar tulang.

Alat Kesehatan Foto Rontgen

 

foto rontgen menggunakan sinar X sebagai pemantul cahaya. tapi tidak seperti cahaya lampu yang dapat bersinar terang, sinar ini tidak bisa kita lihat dengan mata telanjang.

 

Untuk memotret bagian dalam tubuh, seseorang harus berada di antara tempat penyimpanan film dan tabung yang memancarkan sinar X tersebut.Sinar X ini akan menembus kulit dan bagian tubuh lain kecuali tulang. Bayangan sinar ini kemudian direkam pada film. Setelah film tersebut dicuci, bagian yang tidak dapat ditembus sinar X akan berwarna hitam, sedang bagian yang dapat ditembus oleh sinar X akan berwarna putih.

 

Dari hasil ronsen itu, seorang dokter ahli penyakit dalam atau dokter tulang dapat menentukan pengobatan yang tepat bagi pasiennya.

Unit ukuran dan eksposur

Ukuran X-sinar pengion kemampuan disebut eksposur: 

·     Coulomb per kilogram (C / kg) adalah SI unit radiasi pengion paparan, dan itu adalah jumlah radiasi yang dibutuhkan untuk membuat satu coulomb biaya polaritas masing-masing satu kilogram materi.

·         Rontgen (R) adalah unit tradisional usang paparan, yang mewakili jumlah radiasi yang diperlukan untuk membuat satu unit yang elektrostatik biaya polaritas masing-masing dalam satu sentimeter kubik udara kering. 1 rontgen = 2.58 × 10 -4 C / kg. 

Namun, efek radiasi pengion pada masalah (terutama jaringan hidup) lebih erat terkait dengan jumlah energi yang disimpan ke dalam mereka daripada biaya yang di hasilkan . Ini mengukur energi yang diserap disebut dosis serap : 

·       Abu-abu (Gy), yang memiliki satuan (joule / kilogram), adalah unit SI dari dosis serap , dan itu adalah jumlah radiasi yang diperlukan untuk deposit satu joule energi dalam satu kilogram apapun materi.

·         Rad adalah unit (usang) tradisional yang sesuai, sama dengan 10 millijoules energi disimpan per kilogram. 100 rad = 1 abu-abu. 

Dosis ekivalen adalah ukuran dari efek biologis dari radiasi pada jaringan manusia. Untuk sinar-X itu sama dengan dosis serap . 

·    Sievert (Sv) adalah satuan SI untuk dosis ekivalen , dan dosis efektif , yang untuk dosis setara dengan sinar-X secara numerik sama dengan abu-abu (Gy), dan untuk dosis efektif sinar-X biasanya tidak sama dengan abu-abu (Gy).

·      Setara rontgen man  (rem) adalah unit tradisional dosis ekivalen. Untuk sinar-X itu sama dengan rad millijoules atau 10 energi disimpan per kilogram. 1 Sv = 100 rem. 

 

Kesulitan: pada sinar X-ray dapat melintasi obyek yang relatif tebal tanpa banyak diserap atau tersebar . Untuk alasan ini sinar-X secara luas digunakan untuk gambar bagian dalam obyek visual buram.

Kemudahan:dengan rontgen kita dapat mendeteksi penyakit-penyakit dalam secara mudah.

Solusi:jangan berlebihan dalam penggunaan sinar X pada pemeriksaan rontgen.

 

X-Ray itu apa?


X-Ray atau sinar-X pada dasarnya hal yang sama seperti sinar cahaya tampak. Keduanya berbentuk seperti gelombang energi elektromagnetik yang dibawa oleh partikel yang disebut foton. Perbedaan antara sinar-X dan sinar cahaya tampak adalah tingkat energi foton individual. Hal ini juga dinyatakan sebagai panjang gelombang sinar.

 

Mata kita peka terhadap panjang gelombang tertentu pada cahaya tampak, tetapi tidak dengan panjang gelombang yang lebih pendek dari energi yang lebih tinggi dari gelombang sinar-X atau panjang gelombang yang lebih rendah dari energi gelombang radio.

Foton cahaya tampak dan foton sinar-X dihasilkan oleh pergerakan elektron dalam atom. Elektron menempati tingkat energi yang berbeda, atau orbital, di sekitar inti atom. Ketika elektron turun ke orbital yang lebih rendah menyebabkan pelepasan energi, energi ekstra ini dalam bentuk foton. Tingkat energi foton tergantung pada seberapa jauh elektron turun antara orbital.

 

Ketika foton bertabrakan dengan atom satudengan atom lain, atom dapat menyerap energi foton dengan meningkatkan elektron ke tingkat yang lebih tinggi. Agar hal inibisa terjadi, tingkat energi foton harus sesuai dengan perbedaan energi antara dua posisi elektron. Jika tidak, foton tidak dapat menggeser elektron antara orbital.

 

Atom yang membentuk jaringan  menyerap foton cahaya tampak dengan sangat baik. Tingkat energi foton cocok dengan berbagai perbedaan energi antara posisi elektron. Gelombang radio tidak memiliki cukup energi untuk memindahkan elektron antara orbital dalam atom yang lebih besar, sehingga mereka melewati sebagian besar benda. Foton sinar-X juga melewati banyak benda, tapi untuk alasan yang berlawanan: foton x-ray memiliki terlalu banyak energi.

Mesin X-Ray

Inti dari mesin X-ray adalah pasangan elektroda, yaitu katoda dan anoda yang ditempatkan di dalam sebuah tabung kaca vakum. Katoda adalah filamen yang dipanaskan, seperti yang dapat anda lihat di dalam sebuah  bola lampuneon. Mesin mengalirkan arus melalui filamen dan memanaskannya. Panas menguapkan elektron dari permukaan filamen. Anoda bermuatan positif berbentuk piringan pipih terbuat dari tungsten, menarik elektron melewati tabung.

 

Perbedaan tegangan antara katoda dan anoda sangat tinggi, sehingga elektron terbang melalui tabung dengan banyak kekuatan. Ketika elektron yang melaju bertabrakan dengan atom tungsten, memindahkan elektron dalam satu orbital atom yang lebih rendah. Sebuah elektron dalam orbital yang lebih tinggi segera jatuh ke tingkat energi yang lebih rendah, melepaskan energi ekstra dalam bentuk foton.

 

 Dengan penurunan yang besar, membuat foton memiliki tingkat energi yang tinggi yang disebut dengan foton sinar-X.

Elektron bebas bertabrakan dengan atom tungsten, memindahkan elektron dari orbital yang lebih rendah. Sebuah elektron orbital yang lebih tinggi mengisi posisi yang kosong, melepaskan kelebihan energi sebagai sebuah foton.

 

Elektron bebas juga dapat menghasilkan foton tanpa membentur atom. Inti atom dapat menarik elektron yang melaju untuk mengubah jalurnya. Seperti sebuah komet mengelilingi matahari, elektron melambat dan berubah arah karena kecepatan melewati atom. Tindakan "pengereman" ini menyebabkan elektron memancarkan kelebihan energi dalam bentuk foton sinar-X.

 

Dalam gambar X-ray normal, sebagian besar jaringan lunak tidak muncul dengan jelas. Untuk memusatkan perhatian pada organ, atau untuk memeriksa pembuluh darah yang membentuk sistem peredaran darah, dokter harus memberikan media kontras ke dalam tubuh.

 

Media kontras adalah cairan yang menyerap sinar-X lebih efektif daripada jaringan sekitarnya. Untuk membuat organ dalam sistem pencernaan dan endokrin lebih fokus, pasien harus menelan campuran media kontras, biasanya berupa senyawa barium. Jika dokter ingin memeriksa pembuluh darah atau unsur-unsur lain dalam sistem peredaran darah, mereka akan menyuntikkan media kontras ke dalam aliran darah pasien.

 

Dampak sinar-X untuk kesehatan

 

Sinar-X adalah inovasi yang bagus untuk dunia kedokteran, memungkinkan dokter melihat ke dalam tubuh pasien tanpa operasi sama sekali. Hal ini jauh lebih mudah dan lebih aman untuk melihat penyakit menggunakan sinar-X daripada langsung membedah pasien.

 

Tapi sinar-X juga bisa berbahaya. Pada awal perkembangan ilmu X-ray, banyak dokter akan memaparkan pasien dan ia sendiri untuk jangka waktu yang lama pada mesin X-ray. Akhirnya, dokter dan pasien mulai mengembangkan penyakit radiasi, dan komunitas medis tahu ada yang tidak beres.

 

Masalahnya adalah sinar-X merupakan bentuk radiasi ion. Ketika cahaya normal menabrak atom, cahaya tersebut tidak dapat mengubah atom secara signifikan. Tapi ketika sinar-X menabrak atom, sinar ini dapat mengetuk elektron dari atom untuk membuat ion, yaitu atom bermuatan listrik. Elektron bebas kemudian bertabrakan dengan atom lain untuk menciptakan lebih banyak ion.

 

Muatan listrik ion ini dapat menyebabkan reaksi kimia alami di dalam sel. Akibatnya antara lain dapat mematahkan rantai DNA. Sebuah sel dengan untai DNA yang rusak akan mati atau mengembangkan mutasi. Jika banyak sel mati, tubuh dapat mengembangkan berbagai penyakit. Jika DNA bermutasi, sel bisa menjadi kanker, dan kanker ini dapat menyebar. Jika mutasi dalam sperma atau sel telur, maka dapat menyebabkan cacat lahir. Karena adanya berbagai risiko ini, dokter mulai mempercepat penggunaan sinar-X.

 

Bahkan dengan risiko ini, pemindaian X-ray masih merupakan pilihan yang lebih aman daripada operasi. Mesin X-ray adalah alat yang sangat berharga dalam kedokteran, serta aset dalam keamanan dan penelitian ilmiah. Mungkin inilah salah satu penemuan yang paling berguna sepanjang masa.

 

Bagi anda yang membutuhkan alat kesehatan, atau instansi pemerinah dan swasta yang akan melakukan pengadaan alat kesehatan. Silahkan kunjungi gloryamedica.com . Website distributor resmi alat keseshatan standard rumah sakit.

 

 

Sekian yang dapat kami sampaikan, semoga bias bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Sampai  jumopa dan nantikan artikel kami selanjutnya. 

Comments: 0 (Discussion closed)
    There are no comments yet.